Apa yang Mengasyikkan Kita dalam Cerita Macabre? Kisah-Kisah (dan Kehidupan) Edgar Allan Poe Memberikan Petunjuk

Bayang-Bayang, yang Tidak Sadar dan Mimpi

Ketika saya mengajar mahasiswa berbagai kelas psikologi, saya selalu merasa senang memberikan seminar tentang "Bayang-Bayang, Kesadaran dan Mimpi". Jika Anda bertanya-tanya, apa hubungan antara ketiga orang ini dengan yang lain, yah, melalui mimpi Anda, Anda dapat berhubungan dengan bayangan dan ketidaksadaran Anda dan karena itu menjadi sadar akan diri Anda sendiri, dari bagian-bagian itu di dalam diri Anda yang sampai saat ini Anda tolak dan tolak sebagai bagian dari "siapa kamu". Kemudian, ketika Anda sadar diri, Anda lebih berdaya untuk menjalani hidup Anda sepenuhnya.

"Bayangan" dalam diri kita masing-masing

Apakah kita suka atau tidak, di masing-masing dari kita ada "bayangan" – bagian-bagian dari kita yang kita tolak dan tolak sebagai bagian dari kita. Bagian-bagian ini – karakteristik, pikiran dan emosi – biasanya yang membuat kita malu, cemas, takut dan tidak nyaman. Ini bisa menjadi perasaan "negatif" – seperti kecemburuan, kekejaman, seksualitas, agresivitas, dll. – perasaan yang menurut kita tidak dihargai secara sosial. Ini juga bisa menjadi karakteristik pribadi yang kita miliki namun lebih memilih untuk menyangkal sebagai bagian dari diri kita sendiri, seperti mengendalikan, kekikiran, egoisme, keras kepala, dll.

Tetapi sebanyak kita menolak ini dari menjadi bagian dari kita, kita tetap tertarik dan terpesona oleh cerita (serta film) yang menggambarkan perasaan dan karakteristik seperti itu.

Menyadari diri Anda sendiri, bagian-bagian dalam diri Anda yang telah Anda tolak dan tolak sebagai bagian dari "siapa Anda" adalah langkah pertama dalam memberdayakan untuk menjalani hidup Anda semaksimal mungkin, serta lebih mampu mengembangkan pribadi yang sukses dan hubungan profesional.

Bayangan itu tercermin dalam cerita Edgar Allan Poe

Ketika kita memahami konsep "bayangan" kita kemudian dapat memahami apa yang membuat kisah Edgar Allan Poe begitu menarik bagi kita. Mereka mengerikan di alam; menyelidiki misteri jiwa kita; menggambarkan episode yang membuat kita takut dan cemas, di satu sisi, namun memotivasi kita untuk terus membaca, berharap untuk "menemukan" apa yang terjadi, ingin tahu apa yang akan terjadi.

Kehidupan dan kisah Poe

Beberapa kritikus sastra mengatakan bahwa "penulis hebat" (definisi "penulis hebat" masih terus diperdebatkan …) adalah orang yang hidupnya berantakan. Mereka menyebutkan penulis seperti penulis Prancis Honor√© de Balzac, penulis Amerika Truman Capote dan penulis Norwegia Knut Hamsun (terkenal karena bukunya "Lapar").

Edgar Allan Poe, seorang penulis Amerika (1809 – 1849) tentu saja dapat dimasukkan dalam kategori ini. Mati di usia muda 40 tahun hidupnya adalah perjuangan yang berkelanjutan dengan masalah dan hubungan yang kompleks (menarik untuk dicatat kesamaan antara Poe penulis dengan pelukis Nederland Van Gogh [1853 – 1890] yang meninggal pada usia 37 dan, seperti Poe, memiliki kehidupan yang keras, yang sebagian disebabkan oleh penyakit mentalnya).

Biografi Peter Ackroyd "Poe: A Life Cut Short"

Kerumitan kehidupan Poe cukup dijelaskan dalam biografi Peter Ackroyd "Poe: A Life Cut Short" (2009). Meskipun ditulis dalam urutan kronologis, namun diawali dengan kematian tragis Poe, alasannya adalah bahwa kematiannya, dalam beberapa hal, simbol kehidupan Poe sebagai akumulasi terus-menerus dari satu penderitaan ke penderitaan berikutnya. Poe tidak hanya miskin secara keuangan untuk sebagian besar hidupnya, dia juga "kecewa" tentang usahanya dalam hubungan intim dengan wanita. Sepertinya kisah-kisah psikologisnya yang mengerikan adalah cermin bagi jiwanya sendiri, mencerminkan kesengsaraannya sendiri (serta mencerminkan "bayangan" yang ada dalam diri kita masing-masing).

Sepanjang hidupnya yang singkat, Poe terlibat dengan banyak "panggilan": seorang tentara, seorang wartawan, seorang editor, selalu sibuk membuat cerita demi cerita. Tetapi bergerak dari satu panggilan ke yang lain, dari satu hubungan ke yang lain, pasti secara intrinsik berkaitan dengan tekanan batin yang dengannya ia ditelan.

Buku Ackroy'd adalah sebuah kisah kronologis yang menarik tentang kehidupan Poe ketika berhadapan dengan zaman sosial-budaya di mana dia tinggal. Menarik juga adalah kesadaran bahwa kesengsaraan Poe telah bertahan sepanjang hidupnya tidak unik pada zamannya: manusia lain sepanjang sejarah telah menderita dan mungkin masih menderita keberadaan yang sama. Apa yang membuat Poe unik adalah keahliannya sebagai penulis, keragaman gaya dan temanya, yang oleh Peter Ackroyd dilukis sangat artistik di depan mata kita.

Jiwa tersiksa Poe, hubungan rumitnya dengan wanita – karena hubungannya yang rumit dengan dirinya sendiri! – Masalah judi dan alkoholnya mulai hidup dalam buku Ackroyd, biografi perputaran halaman, menggambarkan kepribadian yang kompleks yang terus-menerus berjuang dengan batinnya serta dunia luar, sampai ke akhir yang pahit …

"Setan" dan "bayangan" Poe tidak hanya menyiksanya seumur hidupnya, tetapi, menjadi seorang seniman, hidup dalam banyak kisahnya. Dengan demikian, dia, sebagai penulis, mungkin berbeda dari kebanyakan dari kita tidak seniman di alam dan lakukan tidak memiliki sarana untuk mengekspresikan bayangan dan iblis kita sendiri. Makhluk tidak bisa untuk menyatakan ini mendorong banyak dari kita untuk menolak mereka, mengingkari keberadaan mereka di dalam kita. Meskipun demikian, mereka sering muncul tak terkendali dan tanpa kesadaran kami (misalnya: dalam proyeksi dan penilaian kami), oleh karena itu merusak hubungan kami.

Kami lebih siap untuk menghadapi masalah kita sendiri dari pada Poe

Poe mungkin tidak memiliki sarana yang cukup untuk menangani masalah-masalah psikologisnya yang rumit, kecuali untuk mengungkapkannya dalam tulisan-tulisannya (tidak selalu sadar akan fakta bahwa tulisan-tulisannya mencerminkan masalah-masalahnya sendiri). Kita, di sisi lain, hidup di abad 21, mungkin lebih baik dikelilingi dengan berbagai cara yang dengannya kita dapat menjadi sadar akan bayangan kita sendiri, setan dan masalah psikologis, belajar bagaimana mengatasinya dan menjadi mampu menghentikan mereka dari menyiksa. kami, dengan demikian terus mengembangkan kehidupan yang berkualitas dan hubungan yang sehat.